PEMBANGUNAN SDN LADANG BISIK KECAMATAN KUTA BAHARU ASAL JADI DUGAAN JATAH BUPATI

  • Whatsapp

Aceh Singkil. NAK – Pembangunan SD ladang bisik kecamatan Kuta Baharu asal jadi. Pasalnya bangunan yang baru siap tersebut mengalami retak dan terkesan asal jadi, yang harus jadi perhatian pemerhati pendidikan.

Dimana pembunganan tersebut sudah mengalami retakan di beberapa bagian bangunan. Padahal bangunan tersebut baru dibuat namun sudah mengalami retak.

Bacaan Lainnya

Andika selaku mahasiswa pemerhati pendidikan Aceh Singkil menyayangkan adanya temuan tersebut. mengingat bangunan yang baru dibangun sudah retak. Dan ada indikasi tidak sesuai dengan spesifikasi.
Saya berharap agar kontraktor yang bertanggung jawab di bangunan tersebut dan kepala dinas pendidikan dan kebudayaan dapat ditegur dan diberi sanksi oleh bupati Aceh Singkil, agar tidak terjadi lagi kedepannya hal seperti ini.ujar Andika.jumat tanggal 5 pebuari 2021.

Tambah andika, kepala Dinas pendidikan dan Kebudayaan agar lebih jeli dalam mengawasi hal-hal pembangunan seperti ini, pasalnya dalam keterangan kontraktor, sudah dilakukan pengecekan dalam penyelesaian bangun tersebut namun tidak ada temuan keretakan bangunan sebagaimana yang di terangkan di berbagai media onlien cetak.

Dan lagi lagi dalam keterangan kontraktor yang kami baca di berbagai media bahwa kontraktor menyeret-nyeret nama bupati Aceh Singkil. Kontraktor menyatakan bahwa “ini adalah proyek orang nomor 01 di Aceh Singkil”. Hal ini disampaikan melalui telepon seluler ke beberapa awak media.
Hal ini perlu diperjelas kepada masyarakat pasalnya dalam tutur tersebut banyak sekali nantinya pemikiran yang mungkin salah dalam menanggapi. Dan juga siapapun yang memegang pekerjaan itu harus bertanggungjawab dan mempebaikinya, walaupun orang nomor satu di Aceh Singkil demi menunjang dunia pendidikan kita bisa maju.
Jika hal ini terjadi, sama saja bupati dan wakil bupati mengkonversi kegagalan nya, karna dalam visi misi DULSAZA adalah salah satu nya cerdas namun jika hal ini terus terjadi maka terkesan jauh api dari panggang.

Saya menilai dinas pendidikan tidak kompeten dalam melakukan pengawasan dalam pembangunan tersebut, dan ada indikasi Kong kali Kong disitu demi meraih keuntungan yang berlipat-lipat

Walaupun pada nyatanya bangunan tersebut akan diperbaiki. Namun hal tersebut tentu membutuhkan waktu, yang menyebabkan terganggunya proses belajar, yang seharusnya siswa sudah bisa menikmati ruangan baru.
Atau memang Bupati sengaja menunjuk kadis pendidikan dan kebudayaan supaya dunia pendidikan semakin Hancur,”

tegasnya.

(Aiyub)

Pos terkait